Malingsia 2011

Malingsia 2011
menara kontol kembar bakal hancur

Malingsia Fuccker

Sabtu, 07 November 2009

Mari warga NKRI mengenang Hari Pahlawan

Pertempuran Surabaya merupakan peristiwa sejarah perang antara pihak tentara Indonesia dan pasukan Belanda. Peristiwa besar ini terjadi pada tanggal 10 November 1945 di kota Surabaya, Jawa Timur.










Masuknya Tentara Jepang ke Indonesia


Pada 1 Maret 1942, tentara Jepang mendarat di Pulau Jawa, dan tujuh hari kemudian, tepatnya, 8 Maret, pemerintah kolonial Belanda menyerah tanpa syarat kepada Jepang berdasarkan perjanjian Kalidjati. Sejak itu, Indonesia diduduki oleh Jepang.
[sunting] Proklamasi Kemerdekaan Indonesia

Tiga tahun kemudian, Jepang menyerah tanpa syarat kepada sekutu setelah dijatuhkannya bom atom (oleh Amerika Serikat) di Hiroshima dan Nagasaki. Peristiwa itu terjadi pada bulan Agustus 1945. Mengisi kekosongan tersebut, Indonesia kemudian memproklamirkan kemerdekaannya pada 17 Agustus 1945.
Masuknya Tentara Inggris & Belanda

Rakyat dan para pejuang Indonesia berupaya melucuti senjata para tentara Jepang. Maka timbullah pertempuran-pertempuran yang memakan korban di banyak daerah. Ketika gerakan untuk melucuti pasukan Jepang sedang berkobar, tanggal 15 September 1945, tentara Inggris mendarat di Jakarta, kemudian mendarat di Surabaya pada 25 Oktober. Tentara Inggris didatangkan ke Indonesia atas keputusan dan atas nama Sekutu, dengan tugas untuk melucuti tentara Jepang, membebaskan para tawanan yang ditahan Jepang, serta memulangkan tentara Jepang ke negerinya. Tetapi, selain itu, tentara Inggris juga membawa misi mengembalikan Indonesia kepada pemerintah Belanda sebagai jajahannya. NICA (Netherlands Indies Civil Administration) ikut membonceng bersama rombongan tentara Inggris. Itulah yang meledakkan kemarahan rakyat Indonesia di mana-mana. Insiden di Hotel Yamato, Tunjungan, Surabaya

Setelah munculnya maklumat pemerintah tanggal 31 Agustus 1945 yang menetapkan bahwa mulai 1 September 1945 bendera nasional Sang Merah Putih dikibarkan terus di seluruh Indonesia, gerakan pengibaran bendera makin meluas ke segenap pelosok kota.

Di berbagai tempat strategis dan tempat-tempat lainnya, susul menyusul bendera dikibarkan. Antara lain di teras atas Gedung Kantor Karesidenan (kantor Syucokan, gedung Gubernuran sekarang, Jl Pahlawan) yang terletak di muka gedung Kempeitai (sekarang Tugu Pahlawan), di atas gedung Internatio, disusul barisan pemuda dari segala penjuru Surabaya yang membawa bendera merah putih datang ke Tambaksari (lapangan Gelora 10 November) untuk menghadiri rapat raksasa yang diselenggarakan oleh Barisan Pemuda Surabaya.

Saat itu lapangan Tambaksari penuh lambaian bendera merah putih, disertai pekik 'Merdeka' mendengung di angkasa. Walaupun pihak Kempeitai melarang diadakannya rapat tersebut, namun mereka tidak berdaya menghadapi massa rakyat yang semangatnya tengah menggelora itu. Klimaks gerakan pengibaran bendera di Surabaya terjadi pada insiden perobekan bendera di Yamato Hoteru/Hotel Yamato atau Oranje Hotel, Jl. Tunjungan no. 65 Surabaya.

Mula-mula Jepang dan Indo-Belanda yang sudah keluar dari interniran menyusun suatu organisasi, Komite Kontak Sosial, yang mendapat bantuan penuh dari Jepang. Terbentuknya komite ini disponsori oleh Palang Merah Internasional (Intercross). Namun, berlindung dibalik Intercross mereka melakukan kegiatan politik. Mereka mencoba mengambil alih gudang-gudang dan beberapa tempat telah mereka duduki, seperti Hotel Yamato. Pada 18 September 1945, datanglah di Surabaya (Gunungsari) opsir-opsir Sekutu dan Belanda dari Allied Command (utusan Sekutu) bersama-sama dengan rombongan Intercross dari Jakarta.

Rombongan Sekutu oleh Jepang ditempatkan di Hotel Yamato, Jl Tunjungan 65, sedangkan rombongan Intercross di Gedung Setan, Jl Tunjungan 80 Surabaya, tanpa seijin Pemerintah Karesidenan Surabaya. Dan sejak itu Hotel Yamato dijadikan markas RAPWI (Rehabilitation of Allied Prisoners of War and Internees, Bantuan Rehabilitasi untuk Tawanan Perang dan Interniran).

Karena kedudukannya merasa kuat, sekelompok orang Belanda di bawah pimpinan Mr. W.V.Ch Ploegman pada sore hari tanggal 18 September 1945, tepatnya pukul 21.00, mengibarkan bendera Belanda (Merah-Putih-Biru), tanpa persetujuan Pemerintah RI Daerah Surabaya, di tiang pada tingkat teratas Hotel Yamato, sisi sebelah utara. Keesokan hari ketika pemuda Surabaya melihatnya, seketika meledak amarahnya. Mereka menganggap Belanda mau menancapkan kekuasannya kembali di negeri Indonesia, dan dianggap melecehkan gerakan pengibaran bendera yang sedang berlangsung di Surabaya.

Begitu kabar tersebut tersebar di seluruh kota Surabaya, sebentar saja Jl. Tunjungan dibanjiri oleh rakyat, mulai dari pelajar berumur belasan tahun hingga pemuda dewasa, semua siap untuk menghadapi segala kemungkinan. Massa terus mengalir hingga memadati halaman hotel serta halaman gedung yang berdampingan penuh massa dengan luapan amarah. Agak ke belakang halaman hotel, beberapa tentara Jepang tampak berjaga-jaga. Situasi saat itu menjadi sangat eksplosif.

Tak lama kemudian Residen Sudirman datang. Kedatangan pejuang dan diplomat ulung yang waktu itu menjabat sebagai Wakil Residen (Fuku Syuco Gunseikan) yang masih diakui pemerintah Dai Nippon Surabaya Syu, sekaligus sebagai Residen Daerah Surabaya Pemerintah RI, menyibak kerumunan massa lalu masuk ke hotel. Ia ingin berunding dengan Mr. Ploegman dan kawan-kawan. Dalam perundingan itu Sudirman meminta agar bendera Triwarna segera diturunkan.

Ploegman menolak, bahkan dengan kasar mengancam, "Tentara Sekutu telah menang perang, dan karena Belanda adalah anggota Sekutu, maka sekarang Pemerintah Belanda berhak menegakkan kembali pemerintahan Hindia Belanda. Republik Indonesia? Itu tidak kami akui." Sambil mengangkat revolver, Ploegman memaksa Sudirman untuk segera pergi dan membiarkan bendera Belanda tetap berkibar.

Melihat gelagat tidak menguntungkan itu, pemuda Sidik dan Hariyono yang mendampingi Sudirman mengambil langkah taktis. Sidik menendang revolver dari tangan Ploegman. Revolver itu terpental dan meletus tanpa mengenai siapapun. Hariyono segera membawa Sudirman ke luar, sementara Sidik terus bergulat dengan Ploegman dan mencekiknya hingga tewas. Beberapa tentara Belanda menyerobot masuk karena mendengar letusan pistol, dan sambil menghunus pedang panjang lalu disabetkan ke arah Sidik. Sidik pun tersungkur.

Di luar hotel, para pemuda yang mengetahui kejadian itu langsung merangsek masuk ke hotel dan terjadilah perkelahian di ruang muka hotel. Sebagian yang lain, berebut naik ke atas hotel untuk menurunkan bendera Belanda. Hariyono yang semula bersama Sudirman turut terlibat dalam pemanjatan tiang bendera. Akhirnya ia bersama Kusno Wibowo berhasil menurunkan bendera Belanda, merobek bagian birunya, dan mengereknya ke puncak tiang kembali. Massa rakyat menyambut keberhasilan pengibaran bendera merah putih itu dengan pekik "Merdeka" berulang kali, sebagai tanda kemenangan, kehormatan dan kedaulatan negara RI.

Kemudian meletuslah pertempuran pertama antara Indonesia melawan tentara Inggris pada 27 Oktober 1945. Serangan-serangan kecil itu ternyata dikemudian hari berubah menjadi serangan umum yang hampir membinasakan seluruh tentara Inggris, sebelum akhirnya Jenderal D.C. Hawthorn meminta bantuan Presiden Sukarno untuk meredakan situasi.

Kematian Brigadir Jenderal Mallaby


Mobil Brigadir Jenderal Mallaby yang meledak di dekat Gedung Internatio

Setelah diadakannya gencatan senjata antara pihak Indonesia dan pihak tentara Inggris ditandatangani tanggal 29 Oktober 1945, keadaan berangsur-angsur mereda. Tetapi walau begitu tetap saja terjadi keributan antara rakyat dan tentara Inggris di Surabaya. Bentrokan-bentrokan bersenjata dengan tentara Inggris di Surabaya, memuncak dengan terbunuhnya Brigadir Jenderal Mallaby, (pimpinan tentara Inggris untuk Jawa Timur), pada 30 Oktober 1945. Mobil Buick yang sedang ditumpangi Brigjen Mallaby dicegat oleh sekelompok milisi Indonesia ketika akan melewati Jembatan Merah. Karena terjadi salah paham, maka terjadilah tembak menembak yang akhirnya membuat mobil jenderal Inggris itu meledak terkena tembakan. Mobil itu pun hangus.

Ultimatum 10 November 1945

Setelah terbunuhnya Brigadir Jenderal Mallaby, penggantinya (Mayor Jenderal Mansergh) mengeluarkan ultimatum yang merupakan penghinaan bagi para pejuang dan rakyat umumnya. Dalam ultimatum itu disebutkan bahwa semua pimpinan dan orang Indonesia yang bersenjata harus melapor dan meletakkan senjatanya di tempat yang ditentukan dan menyerahkan diri dengan mengangkat tangan di atas. Batas ultimatum adalah jam 6.00 pagi tanggal 10 November 1945.

Ultimatum tersebut ditolak oleh Indonesia. Sebab, Republik Indonesia waktu itu sudah berdiri (walaupun baru saja diproklamasikan), dan Tentara Keamanan Rakyat (TKR) sebagai alat negara juga telah dibentuk.

Selain itu, banyak sekali organisasi perjuangan yang telah dibentuk masyarakat, termasuk di kalangan pemuda, mahasiswa dan pelajar. Badan-badan perjuangan itu telah muncul sebagai manifestasi tekad bersama untuk membela republik yang masih muda, untuk melucuti pasukan Jepang, dan untuk menentang masuknya kembali kolonialisme Belanda (yang memboncengi kehadiran tentara Inggris di Indonesia).

Pada 10 November pagi, tentara Inggris mulai melancarkan serangan besar-besaran dan dahsyat sekali, dengan mengerahkan sekitar 30.000 serdadu, 50 pesawat terbang, dan sejumlah besar kapal perang.

Berbagai bagian kota Surabaya dihujani bom, ditembaki secara membabi-buta dengan meriam dari laut dan darat. Ribuan penduduk menjadi korban, banyak yang meninggal dan lebih banyak lagi yang luka-luka. Tetapi, perlawanan pejuang-pejuang juga berkobar di seluruh kota, dengan bantuan yang aktif dari penduduk.

Pihak Inggris menduga bahwa perlawanan rakyat Indonesia di Surabaya bisa ditaklukkan dalam tempo 3 hari saja, dengan mengerahkan persenjataan modern yang lengkap, termasuk pesawat terbang, kapal perang, tank, dan kendaraan lapis baja yang cukup banyak.

Namun di luar dugaan, ternyata para tokoh-tokoh masyarakat yang terdiri dari kalangan ulama' serta kyai-kyai pondok Jawa seperti KH. Hasyim Asy'ari, KH. Wahab Hasbullah serta kyai-kyai pesantren lainnya mengerahkan santri-santri mereka dan masyarakat umum (pada waktu itu masyarakat tidak begitu patuh kepada pemerintahan tetapi mereka lebih patuh dan taat kepada para kyai) juga ada pelopor muda seperti Bung Tomo dan lainnya. Sehingga perlawanan itu bisa bertahan lama, berlangsung dari hari ke hari, dan dari minggu ke minggu lainnya. Perlawanan rakyat yang pada awalnya dilakukan secara spontan dan tidak terkoordinasi, makin hari makin teratur. Pertempuran besar-besaran ini memakan waktu sampai sebulan

Peristiwa berdarah di Surabaya ketika itu juga telah menggerakkan perlawanan rakyat di seluruh Indonesia untuk mengusir penjajah dan mempertahankan kemerdekaan. Banyaknya pejuang yang gugur dan rakyat yang menjadi korban ketika itulah yang kemudian dikenang sebagai Hari Pahlawan.
Gambar TUGU PAHLAWAN















But Kita lihat APAKAH MALINGSIA SUDAH DAPAT FREDOM

Sampailah saya pada upaya telaah pustaka, mencari sesuatu yang –setidaknya bagi saya– adalah hal baru. Tertumbuklah mata saya pada buku yang belum lama saya jadikan rujukan tulisan terdaulu, yakni buku Memoar Oei Tjoe Tat, Pembantu Presiden Soekarno. Ada beberapa hal yang saya rasa menarik perlu kita ketahui, agar kita bisa melihat Malaysia secara lebih lengkap.

soekarno

Tahukah Anda, sebagai sebuah negara, sejatinya Malaysia tidaklah memiliki kedaulatan penuh. Benar kata Bung Karno, ia tak lebih dari B-O-N-E-K-A…. boneka Inggris. Dalam kalimat yang saya rasa sepadan, bahwa sejatinya, Malaysia bukanlah negara merdeka. Malaysia –seperti halnya negara commonwealth/persemakmuran lain– tidak akan pernah bisa melepaskan diri dari cengkeraman Inggris.

bakar bendera Malaysia

Negara Malaysia dibentuk di atas sebuah perjanjian antara Inggris dan Malaysia. Pasal VI perjanjian yang ditandatangani di London pada 9 Juli 1963 tertera: Pemerintah Malaysia harus mengizinkan pemerintah Inggris menggunakan haknya dalam meneruskan pemeliharaan pangkalan-pangkalan militer dan fasilitas-fasilitas yang kini dipegang oleh penguasa militer Inggris di Singapura dan pemerintah Malaysia harus mengizinkan pemerintah Inggris mempergunakan pangkalan-pangkalan tersebut jika sewaktu-waktu Inggris perlu.

Selain itu, Malaysia mengizinkan Inggris menyewa tanah selama 999 tahun untuk dijadikan pangkalan militer. Sebagai contoh, Naval Base Sembawang 999 tahun. Kanji juga 999 tahun. Di samping itu, masih banyak tempat lain: Loyang Yurongbukittombok, Mount Faber, dll. Saya menghitung, jika perjanjian itu ditandatangani tahun 1963, dan berlaku untuk 999 tahun ke depan, itu artinya, Malaysia masih menjadi negara “jajahan” Inggris sampai tahun 2962 Masehi…..

Lantas, apa yang mereka banggakan dengan status Malaysia sebagai sebuah negara? Mestinya tidak terlalu bangga. Atau bahkan malu menjadi boneka imperialis. Akan tetapi, jangan-jangan karena status itulah mereka menjadi ekspansionis. Setelah mencaplok Sipadan – Ligitan melalui kemenangan mereka bersengketa dengan Indonesia di Mahkamah Internasional, kini mereka terus menyoal Blok Ambalat.

Mereka, dapat saya pastikan, akan terus dan terus memprovokasi Indonesia. Yang paling mudah adalah dengan manuver-manuver armada kapal mereka, baik milik institusi militer ataupun kepolisian. Dan, manakala kita terprovokasi dan menyulut konflik sehingga menjadi sengketa antarnegara, maka persoalan itu tentu akan dibawa ke Mahkamah Internasional di Denhaag, Belanda. Mari kita camkan, siapakah Belanda itu? Belanda adalah sekutu Inggris. Siapakah Inggris? Inggris adalah sang “Pemilik” Malaysia.

Semoga, tulisan singkat ini menjadi bahan renungan yang bermanfaat

MORAL STORY : Mengapa Selalu malaysia karena malaysia Boneka English dan Belanda yang sangat Malu karena Berhasil Di usir Paksa dan Dipermalukan di dunia Internasional dengan Tentara yang terlatih dan peralatan serba Modern mereka dapat dikalahkan Oleh AREK-AREK SUROBOYO EAST JAVA dengan Mudahnya. Malon Cuma Jilat British agar dijadikan BONEKA karena mereka Takut akan british dan sekutunya sampai sekarang Indonesia adalah negara di asia Tenggara yang Benar2 fredom dari pengaruh asing.

10 komentar:

YOPSAPU mengatakan...

hu hu hu gini lah mas ya. ada baiknya kamu datang ke Malaysia dan belajar ttg sejarah Malaysia. aku rasa apa yg kamu baca ttg sejarah Malaysia dari buku yg ada di JAWANESIA itu sudah di putar belit kan faktanya, pendek kata di sesuaikan dgn rasa iri hati dan dengki kamu semua kpd kami. Sebagaimana kitab injil di ubah suai oleh paderi2 sesuka hati mengikut cita rasa sendiri menjadi NEW TESTAMENT begitu juga lah sejarah Malaysia di JAWANESIA. Di ubah suai oleh pemerintah mengikut cita rasa sendiri untuk menafikan KEMERDEKAAN MALAYSIA adalah atas PERJUANGAN PEJUANG-PEJUANG MELAYU seperti MAT KILAU, DATUK MAHARAJALELA,TOK JANGGUT,ROSLI DOBHI(SEKADAR SEBAHAGIAN NAMA) DAN JUGA KEMERDEKAAN MALAYSIA DI USAHA DGN BIJAKSANA OLEH PERDANA MENTERI YG PERTAMA ALMARHUM TUNKU ABDUL RAHMAN. JAWANESIA CUBA MELEKEHKAN KEMERDEKAAN MALAYSIA KERANA MALAYSIA MERDEKA TER KEMUDIAN DARI JAWANESIA TETAPI MALAYSIA BERJAYA MENGORAK LANGKAH LEBIH JAUH DGN MENJADI NEGARA MAJU MENINGGALKAN JAWANESIA DI BELAKANG. ATAS RASA DENGKI DAN IRI HATI JAWA2 NI YG SEMEMANGNYA TERKENAL DGN SIFAT SEDEMIKIAN ATAUPUN LEBIH DI KENALI DGN ISTILAH "YAHUDI ASIA" MEREKA AKAN TERUS MEMBURUK2AN MALAYSIA. ITU ADALAH HAKIKATNYA.

YOPSAPU mengatakan...

MANA KOMENTAR ANAK YAHUDI SI ADMIN? udah 2 hari komen aku tak berjawab? apa takut? udah kalah fakta? JAWABBBBBBBBBBBBB!!!!
AKU MARAH KE? TAK, TAK MARAH SIKIT PUN!

Pasang Iklan mengatakan...

Selamat Hari Pahlawan...
semoga amal serta perjuangan para Pahlawan kita dahulu diterima oleh Allah SWT...

berbagai cara dilakukan oleh para simpatisan dalam memperingati haro pahlawan ini...
dari berbagai kalangan meramaikan hari pahlawan dengan cara yang unik dan berbeda...
apalagi sekarang sedang kisruh antara KPK dan POLRI..

sebagian masyarakat ada yang memperingati hari pahlawan dengan berdemo disepanjang jalan untuk mendukung KPK...
ada yang konpoi unik mengendarai sepeda onthel dan sebagainya...

Presiden RI pun tidak hanya sekedar memperingati hari pahlawan ini dengan acara yang biasa2 saja...
tapi bapak eSBeYe menganuggrahkan gelar Pahlawan baru bagi pejuang yang selama ini belum dianugrahkan gelar Pahlawan...

Iklan

YOPSAPU mengatakan...

Penyamun lari bertempiaran


KUANTAN: Dua penyamun dipercayai warga Indonesia bertempiaran lari selepas diacu senapang patah oleh seorang warga emas yang berjaya melepaskan diri selepas diikat dengan tali dalam satu rompakan di Kampung Kempadang dekat sini pagi semalam.

Pegawai Urusetia Jabatan Siasatan Jenayah Pahang ASP Noor Asyikin Shamsuri berkata dalam kejadian 4.30 pagi itu, dua penyamun yang bersenjatakan parang memecah masuk rumah warga emas itu dan mengikat mangsa yang berusia 67 tahun dan isterinya yang berusia 60 tahun serta seorang anak perempuan mereka yang kurang upaya (OKU) dengan tali.

"Isteri mangsa berjaya melepaskan ikatan itu sebelum membuka ikatan suaminya. Suaminya itu kemudian sempat mengambil senapang patah yang tidak berpeluru sebelum mengacukannya kepada kedua-dua penyamun berkenaan," katanya kepada pemberita di sini, hari ini.

Kedua-dua penyamun itu bagaimanapun berjaya melarikan wang tunai RM300 dan sebentuk cincin yang dipakai isteri mangsa. - Bernama

link http://www.hmetro.com.my/Current_News/myMetro/Wednesday/Mutakhir/20091111183223/Article

NKRI mengatakan...

Se3lamat hari pahlawan to indonesia thanjs to pasang iklan semoga kita tidak melupakan jasa pahlawa kita

But malon yg diwakili yhosapu tidak ada pahlawan yg ada CICAKMAN da

Pahlawan mereka sejati yaitu nordin m top dan Dr ashari yg ternyata seorang HOMO,GAY, atau gaulnya HOMBRENG kah kah. malaysai semua dikekang Oposisi dimatikan oleh otoritas. ada yg berpendapat apalagi INDIA dan China ISA pasti aktif dan ditangkap kemudian diadili

dimalon tak ada sejarah bahkan koran pun di FILTER sedemikian rupa sehingga rakyatr piun tidak tau fakta sila lihat internet jangan baca harian malon

harian koran malon tak ubahnya media pengekangan kebebasan infoermasi RAKYAT

YOPSAPU mengatakan...

ha ha ha akhirnya anak YAHUDI ASIA keluar juga dari persembunyiannya. apa kamu sudah abis bertapa? sudah cukup ilmu kebal kamu? seperti yg aku katakan dari awal kalau dah spesis YAHUDI MEMANG AKAN JADI YAHUDI SAMPAI AKHIR! aku sebenarnya malas dah nak ulang sesuatu perkara tu byk kali tapi sebabkan admin ni keturunan JAWANESIA YAHUDI BEBAL yg otak dangkal meh sini aku ceritakan sekali lagi.apa sumbangan kebasan PERS kamu kpd kemajuan negara? ada? sori, NOL! yg ada hanya mencetuskan huru hara pada ekonomi dan jiran tetangga! Media di Malaysia di filter sedemikian rupa untuk menjaga kestabilan ekonomi dan merangsang kepada kemajuan negara. sudah terbukti apa? ya, JAWANESIA teruskan aja kebebasan PERS kamu itu, makanya kamu akan terus MUNDUR!!!! KEBEBASAN ADA HAD NYA. UNTUK APA KEBEBASAN JIKA BISA MENGHANCURKAN NEGARA?

Aku tak sabar nak komen entry baru yg khusus untuk aku. jumpa kat ruang komen sana ya.

NKRI mengatakan...

yopasuternyata cuma baca koran filter bahkan sejarah malon pun diubah british

baca wikipedia yopasu ya heheh

YOPSAPU mengatakan...

sejarah perjuangan MALAYSIA menuntut KEMERDEKAAN masih asli, tiada pengubahsuaian yg dilakukan oleh british. cuma sejarah tu dibahsuai oleh komunis OLD ORDER wak sukarno untuk bacaan warga JAWANESIA dan diteruskan oleh NEW ORDER sehingga kini.
untuk apa baca wikipedia? untuk warga JAWANESIA yg kurang maklumat yaa silahkan baca. jgn lupa baca sejarah MALAYSIA sekali ya! agar kamu tahu bahawa selama ini kamu kena tipu hidup2 (apa beza wak admin nih kalau dia mati sekalipun?)ama wak komunis sukarno!

harga mati mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
harga mati mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.