Malingsia 2011

Malingsia 2011
menara kontol kembar bakal hancur

Malingsia Fuccker

Kamis, 31 Desember 2009

Soal Babi Nih..dan gay homo naik 30% dari tahun 2008 dimalaysia


Adalagi saat debat di forum itu..salah satu nampilin sotoshop bendera Indonesia yang di lecehkan dengan gambar babi..mungkin mereka ga' tau ato pura2 ga' tau...liat gambar










Jadi bisa diambil kesimpulan oleh mereka, bendera mana yang lebih pantes..hehehehe, bodoh sekali mereka..wakakakakakaka.


Pemenangnya adalah...




dan Si Yang Dipertuan Agong Idiot Stupid Motherfucker..bla..bla..bla..




Akhirnya..........




Tambahn nih...pesta kaum Gay di Prince World, KL

Gay 3



Gay 2


Gay 1














Benar-benar negara Islam yang moderat...saluut..saluutt..hehehehe.

Kita bandingin yuk..cakepan mana..hehehe.


Dalam salah satu debat soal kekuatan militer, ada yang lucu nih..mereke bandingin militer Indonesia n Malingshit..tapi mereke pada akhirnya ga' komen, cz mereke pasti balik2nya ngadu ke british, australia, n new zealand..
tap aq kasih info aja sama mereka..bahwa militer Malingshit, peringkat 30 besar aja ga ada dalam daftar..hehehe.


http://globalfirepower.com/

Johari

Jadi Inget si Narji..hehehehehe.

Si Johari nih bagusnya ditempatkan di bagian Pelawak aja..so jadi bisa menghibur..hahahahahaha..


Si Johari

Nah..ini mirip si Narsis..hehehehe.


Gagah 'n keren banget yach..hmmm.





Hidup Srikandi-srikandi Indonesia..!!!

Nihh..!!!


Kereeeeeeeeeennnnnn...!!!

kopasus


Sikap yang seharusnya ditunjukkan Tentara Diraja Malinghsit (TDRM)...hehehehe.


Sungkem

Bukan yang begini...


Maho 1


Atau begini...


Maho 2

Selasa, 22 Desember 2009

Pesawat Malon dicolong

(Foto: Asia One)

KUALA LUMPUR - Personel Angkatan Udara Malaysia mencuri sebuah mesin jet tempur dari gudang militer, untuk menjualnya ke pasar gelap di luar negeri.

Pencurian itu telah terjadi lebih dari setahun yang lalu, saat mesin pesawat sedang mengalami perbaikan. Namun hal itu diketahui publik setelah surat kabar New Straits Times melaporkannya Sabtu lalu, mengutip informasi dari petugas yang tidak diketahui identitasnya.

Menteri Pertahanan Ahmad Zahid Hamidi mengatakan pihak berwenang sedang mengumpulkan bukti-bukti untuk mengadili mereka yang terlibat, termasuk beberapa personel berpangkat rendah dan warga sipil.

"Tindakan keras juga akan diambil terhadap staf yang terlibat atas pengkhianatan terhadap negara," ujarnya seperti dikutip dari AP, Senin (21/12/2009).

"Sebuah perusahaan internasional yang berbasis di Amerika Latin membeli mesin itu seharaga 50 juta ringgit (USD14 juta), karena harganya murah," tambah Ahmad Wahid.

Mesin yang dicuri itu digunakan untuk jet tempur berawak tunggal dan pesawat pengintai, dan diyakini berakhir pada pembeli di Timur Tengah.(jri)


NB : Hahaha ternyata kebiasaan maling malon luar biasa setelah bosan maling budaya di indonesia dia maling aja apa yang ada dinegaranya hahaha. kasian TENTERA malaysia kurang Gaji dan Gizi pakai acara nyolong segala... hahaah sekali maling tetap maling. hidup malingsia


Bonus Foto Tentera Udara malingsia
















Kamis, 10 Desember 2009

GOOGLE PUN MENGHINA MALAYSIA

Malaysia Terlalu Kecil untuk Jadi Lawan Setara Indonesia

Tragedi bom di Jakarta dimanfaatkan betul oleh Malaysia untuk promosi habis ke mata Dunia. Dari klaim kesuksesan mereka menjadi tuan rumah Manchester United karena "Malaysia is the Truly Asia". Karikatur "Senyum Kambing" di sebuah media Malaysia meledek Indonesia: Malaysia Tewas dengan MU 2-3. Tak apa kalau kalah bermaruah.Tak seperti di Indon tewas 9 orang including 4 foreigner.

Malaysia itu terlalu gede rasa. Baru saja menjadi OKB (Orang Kaya Baru) sudah merasa melampaui Indonesia segalanya. Boleh kalah sama negeri lain termasuk tetangganya Singapura, tetapi Malaysia tak boleh kalah sama Indonesia untuk segalanya.

Namun pada sisi lain, mereka boleh jadi sebenarnya merasa rendah diri juga sama Indonesia. Maklum semenanjung Malaysia Barat dan Malaysia Timur jaman dulu adalah termasuk dalam kekuasaan kerajaan Majapahit. Kekuasaan Majapahit sangat luas sampai meliputi Kawasan Hujung Medini yakni: Pahang, Langkasuka, Saimwang, Kelantan, Trengganu, Johor, Paka, Muar, Dungun, Tumasik (Singapura sekarang), Kelang, Kedah, Jerai, Kanjapiniran dan juga Malano yang meliputi Serawak (Malaysia Timur sekarang), Mindanao dan Tawao (Slamet Mulyana, “Pupuh XIII, XIV, dan XV dari kitab Nagarakretagama, Majapahit”, Jakarta 1979: 279-280). Di samping itu, Nagarakretagama menginformasikan negara-negara yang bukan “jajahan” Majapahit tetapi sahabat Majapahit yakni negeri-negeri Siam, Ayudyapura, Darma Nagari, Marutma, Rajapura, Singanagari, Campa, Kamboja dan Yawana (Pupuh XV, bait 1).

Susahnya, generasi baru Malaysia itu tahunya Indonesia adalah yang ada urusannya dengan masalah ecek-ecek. Yakni tak jauh dari urusan pembantu rumah tangga; tukang masak, tukang nyuapin makan dan mandiin anak-anak Melayu; tukang pembersih lantai dan toilet di gedung perkantoran; tukang kebun kelapa sawit; pekerja kasar industri konstruksi dan sebagainya. Bahkan penyeluk (copet), rampok dan pelaku kejahatan lainnya dituduhkan semuanya sebagai kerjaan orang Indon (begitu mereka menyebut Indonesia). Pokoknya dalam mindset mereka, Indonesia ini negara kelas dua.

Generasi baru Malaysia itu tidak tahu atau sengaja pura-pura tidak tahu, bahwa sejak tahun 1968, orang tua mereka yang sekarang menduduki jabatan menteri, pejabat tinggi kerajaan, pengusaha, para akademisi universiti-universiti di Malaysia banyak belajar ke Indonesia; ke ITB, UI, UGM, Unpad, IKIP, IAIN. Bahkan mahasiswa Malaysia pun sekarang banyak belajar terutama di Fakultas Kedokteran dan Fakultas Farmasi di universitas-universitas di Indonesia, dengan prestasi yang biasa-biasa saja. Indonesia adalah negara dengan penduduk 240 juta orang adalah negara demokrasi terbesar ketiga di dunia setelah India dan Amerika Serikat. Indonesia adalah negara yang memiliki kebebasan pers yang sama dengan di Amerika Serikat, kecuali tak boleh menerbitkan dan memperdagangkan majalah pornografi dan tidak boleh memproduksi, memperdagangkan dan menyiarkan film pornografi. Indonesia ini 1 dari 4 negara di Asia yang bersama Cina, India dan Korea Selatan masuk G-20 Dunia.

Indonesia adalah anomali bagi negara-negara maju produsen barang mewah, pesawat jet dan helikopter pribadi, high-end car, barang-barang elektronik super mewah, hig-end consumer goods, apartemen super mewah, jasa kesehatan kelas VVIP, event dan jasa olahraga golf dan lain-lain. Mengapa? Karena Indonesia adalah konsumen terbesar mereka. Karena penduduknya banyak, para orang kaya Indonesia tarohlah jumlahnya 10%-nya saja ini berarti hampir 25 juta orang. Itu sama saja dengan seluruh jumlah penduduk Malaysia itu sendiri, baik yang kayanya maupun yang miskinnya. Atau jumlah orang kaya Indonesia itu sama juga dengan seluruh penduduk benua Australia. Atau jumlah orang kaya Indonesia itu juga sama dengan lima kali penduduk seluruh Singapura. Mayoritas yang menaruh uang di bank-bank Singapura adalah orang Indonesia. Yang beli apartemen di kawasan elite Kuala Lumpur, Singapura, Melbourne, Sydney dan Perth itu orang kaya Indonesia. Yang berobat ke hospital di Penang, Kuala Lumpur dan Singapura itu orang kaya Indonesia. Indonesia ini tak ada matinye!!!

Siap Perang Melawan Malaysia


Dari segi sumberdaya manusia, Malaysia itu jelas kalah jumlah orang pintarnya sama orang Indonesia. Indonesia itu kaya akan talenta anak mudanya yang memenangi begitu banyak kejohanan level dunia di bidang sains, teknologi dan seni budaya. Sedangkan Malaysia mana? Malaysia hanya penggembira saja. Apalagi para cendekiawan Malaysia sangat kasihan tertekan batin dan pikirannya karena tak memiliki kebebasan berekspresi, mereka takut ditangkap dan dipenjarakan tanpa melalui proses pengadilan oleh Pemerintah Kerajaan Malaysia berdasarkan ISA (Internal Security Act).

Semua universiti Malaysia yang dinilai oleh the TIMES Higher Education QS (Inggris) maupun Webometrics (Spanyol) dan lembaga pemeringkat internasional lainnya pada tahun 2009 ini, “apple to apple: kalah sama ITB, UI, UGM. Padahal dana pendidikan mereka 10 kali jauh lebih besar dari Indonesia. Sejak tahun 1968, mereka yang sekarang menduduki jabatan menteri dan pejabat tinggi kerajaan Malaysia adalah banyak belajar ke Indonesia; ke ITB, UI, UGM, Unpad, IKIP, IAIN. Mahasiswa Malaysia pun sekarang banyak belajar terutama di Fakultas Kedokteran dan Fakultas Farmasi di universitas-universitas di Indonesia, dengan prestasi yang biasa-biasa saja.

Ternyata banyak mahasiswa malaysia kuliah di Indonesia hanya Kuliah di Fakultas kedokteran aja. tau kenapa :

Karena pada Kuliah life specimen di Perguruan Tinggi Kedokteran di Indonesia pakai 'mayat', di Malaysia pakai 'dummy' (=boneka). Jadi, pengalamannya lebih banyak di sini," kata Menkes Menkes Siti Fadilah.
Sumber 1: http://www.gatra.com/2008-09-28/


Praktek bedah Kuliah kedokteran di Indonesia karena pertimbangan Bila pakai model kera atau babi (apalagi dummy) hasilnya kurang efektif, karena struktur hewan berbeda dari manusia. Paling tepat menggunakan mayat baru, karena struktur anatomi dan jaringannya masih sama dengan manusia hidup. Sehingga suasana latihan pun mirip bedah sungguhan. Jenazah demikian dicapai bila sebelum delapan jam sejak meninggal diawetkan dengan teknik tertentu.
Sumber 2: http://www.gatra.com/artikel.php?id=118277


Intinya: kuliah kedokteran di Indonesia learning by doing, bisa lebih pintar daripada kuliah kedokteran di malaysia.



Untuk Alutsista, Malaysia merupakan konsumen CN 235 buatan PT. DI, Bandung dengan memiliki 8 pesawat. Yakni CN235 MPA (Maritime Patrol Aircraft) atau versi Militer sebanyak 4 buah, CN235 versi Navigation Trainer 2 buah dan CN235 versi VIP 2 buah. Jumlah seluruh CN 235 Malaysia adalah sama dengan jumlah pesawat CN 235 yang dimiliki oleh TNI AU.





Namun Malaysia masih berkeinginan untuk membeli 6 buah lagi CN 235 MPA, kata Menteri Pertahanan Malaysia Dato Seri Ahmad Zahid bin Hamidi ketika berkunjung ke PT. DI Bandung akhir Juni 2009 lalu. (Seputar Indonesia, 12 Juli 2009, halaman 11). Menteri Pertahanan Malaysia ini juga berminat membeli kendaraan Panser 6x6 yang bermutu tinggi buatan PT. Pindad, Bandung.

Sekarang Malaysia kaya, ya boleh-boleh saja belanja sebanyak-banyaknya alutsista mereka dari Amerika Serikat, Rusia dan lain-lain termasuk dari Indonesia. Tetapi Malaysia semuanya mengimpor, tak mampu membuat alutsista sendiri. Jadi nantinya Malaysia akan memiliki ketergantungan secara teknologi. Sedangkan Indonesia sudah memiliki infrastruktur industri pesawat terbang dan industri-industri strategis lainnya, sehingga bila dana sudah tersedia tinggal mengembangkan skala industrinya saja. Karena sudah cukup memiliki kemampuan yang berjenjang cara pencapaian sebelumnya yakni mulai bekerja berdasarkan pembelian lisensi, melakukan improvement terus menerus dan inovasi, maka tidak akan terlalu sulit bagi Indonesa untuk membuat berskuadron-skuadron pesawat teknologi madya maupun pesawat berteknologi tinggi sekelas jet, minimal sekelas N250 dibuat di PT. DI.

Malaysia ngebet ingin membeli 6 buah lagi CN 235 MPA, karena pesawat buatan PT.DI ini adalah terbaik di kelasnya di dunia. Inovasi 40 insinyur PT. DI adalah mampu menambah persenjataan lengkap seperti rudal dan teknologi radar yang dapat mendeteksi dan melumpuhkan kapal selam. Jadi kalau TNI mengawal Ambalat cukup ditambah satu saja CN235 MPA versi militer ini (disamping armada TNI AL dan pasukan Marinir yang ada) untuk mengusir kapal selam dan kapal perang Malaysia lainnya.

Tak mengherankan bila Korea Selatan merupakan pembeli dan pemakai CN 235 MPA atau versi militer. Korea Selatan membayarnya sebagian dengan barter kapal-kapal patroli cepat dan sebagian besar dengan cash. Korea Selatan memiliki CN 235 MPA 6 buah dan CN 235 versi VIP 2 buah. Bahkan sekarang PT. DI sedang menyelesaikan 8 buah pesawat CN 235 MPA pesanan dari Korean Coast Guard! Turki memakai pesawat CN 235 untuk pesawat VVIP Pemerintah Turki dan CN 235 MPA untuk keperluan patroli pantai. Uni Arab Emirat memiliki CN 235 versi Militer 6 buah dilengkapi dengan Night Vision Google. Pakistan memiliki CN235 MPA sebanyak 6 buah. Thailand memakai CN 235 versi Rain Making untuk keperluan pertanian. Burkina Faso dan Brunei Darrusalam masing-masing memiliki satu buah CN235 MPA. Bahkan negara adidaya Amerika Serikat memilih CN235 sebagai pesawat pilihan bagi US Coast Guard untuk menjaga perairan AS, dimana pembeliannya dari EADS disertai kerjasama produksi di AS.

Pembeli dari Indonesia sendiri, disamping TNI yang memang telah lama membeli dan memakainya adalah kalangan swasta nasional. Konglomerat pemilik Artha Graha Group, Tommy Winata baru saja membeli masing-masing satu unit NC 212 dan NAS 332. Sekarang PT. DI sedang mengerjakan pesanan TNI-AU sebanyak 3 buah helikopter Super Puma. Dalam waktu dekat ini BP Migas juga sudah berniat membeli Produk PT DI ini.

Roket RX-420, Kapal Selam dan Fregat

Roket RX-420 yang telah diluncurkan LAPAN, Indonesia awal Juli 2009 lalu menggetarkan Australia, Singapura, Brunei Darussalam dan Malaysia (Tribun Batam, 2 Juli 2009 atau bisa dilihat juga di http://www.tribunbatam.co.id). Harian “The Straits Time” (Singapore) dan “The Sydney Morning Herald” (Australia), dan media Brunei Darussalam memuat cukup panjang lebar tentang berita peluncuran roket RX-420 Lapan, Indonesia ini. Disamping kajian-kajian dari institusi pertahanan mereka.




Seperti diketahui roket RX-420 ini menggunakan propelan yang dapat memberikan daya dorong lebih besar sehingga mencapai 4 kali kecepatan suara. Hal itu membuat daya jelajahnya mencapai 100 km. Bahkan bisa mencapai 190 km bila struktur roket bisa dibuat lebih ringan. Yang punya nilai tambah tinggi ini adalah 100% hasil karya anak bangsa, para insinyur Indonesia. Begitu pula semua komponen roket-roket balistik dan kendali dikembangkan sendiri di dalam negeri, termasuk software. Hanya komponen subsistem mikroprosesor yang masih diimpor.

Mengapa malah menjadi buah bibir di Australia, Singapura, Brunei Darussalan dan Malaysia? Karena keberhasilan peluncuran roket Indonesia ini ke depan akan membawa Indonesia mampu mendorong dan mengantarkan satelit Indonesia bernama Nano Satellite sejauh 3.600 km ke angkasa. Satelit Indonesia ini nanti akan berada pada ketinggian 300 km dan kecepatan 7,8 km per detik. Bila ini terlaksana Indonesia akan menjadi negara yang bisa menerbangkan satelit sendiri dengan produk buatan sendiri. Indonesia dengan demikian akan masuk exclusive member "Asian Satellite Club" bersama Cina, Korea Utara, Jepang, India dan Iran.

Kekhawatiran Australia, Singapura dan Malaysia ini masuk akal, bukan? Kalau saja Indonesia mampu mendorong satelit sampai 3.600 km untuk keperluan damai atau keperluan macam-macam tergantung kesepakatan rakyat Indonesia saja. Maka otomatis pekerjaan ecek-ecek bagi Indonesia untuk mampu meluncurkan roket sejauh 190 km sampai 350 km untuk keperluan militer, bakal sangat mengancam mereka sekarang ini pun juga!!! Kalau tempat peluncurannya ditempatkan di Batam atau Bintan, maka Singapura dan Malaysia Barat sudah gemetaran bakal kena roket Indonesia. Dan kalau ditempatkan di sepanjang perbatasan Kalimantan Indonesia dengan Malaysia Timur, maka si OKB Malaysia tak akan pernah berpikir ngerampok Ambalat. Akan hal Australia, mereka ada rasa takutnya juga. Bahwa mitos ada musuh dari Utara yakni Indonesia itu, memang bukan sekedar mitos tetapi sungguh ancaman nyata di masa depan dekat.

Asalkan pemerintah mendukung sepenuhnya masalah pendanaannya. Para insinyur-insinyur PT. PAL, Surabaya telah memiliki kemampuan untuk membuat kapal jenis Fregat bertonase besar bahkan juga Kapal Selam.

Nah, jangan terlalu mengecilkan Indonesia kalau sudah berkaitan dengan negara asing. Walau bagaimanapun Indonesia adalah negara yang kita cintai, yang harus kita bangun bersama. Indonesia itu memiliki tradisi besar sebagai Bangsa Pejuang. Kita sebagai Rakyat dianjurkan bahkan diwajibkan untuk berkontribusi bagi kemajuan Indonesia berdasarkan perannya masing-masing. Kita boleh mengkritik habis Indonesia tetapi secara konstruktif dan bertanggung-jawab, sehingga bermanfaat bagi kemajuan Indonesia. Tetapi sekali kalau sudah ada kepentingan asing bermain disini, kita semua total harus memiliki keberpihakan yakni membela bangsa Indonesia.

Minggu, 06 Desember 2009

Met Ultah yang ke 62 to MARINIR INDONESIA






















Surabaya
- Dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun TNI Angkatan Laut yang ke-62, Komando Armada RI Kawasan Timur (Koarmatim) membuka kesempatan seluas-luasnya kepada masyarakat Surabaya dan sekitarnya untuk mengunjungi Markas Komando Koarmatim yang terletak di utara Kota Surabaya.

Kegiatan Open House yang bertajuk 'Naval Base Open Day' (NBOD) tersebut akan berlangsung pada hari Minggu tanggal 2 Desember 2007. Masyarakat selain diberi kesempatan melihat dari dekat mesin-mesin perang TNI AL yang tengah sandar di dermaga-dermaga Koarmatim, juga akan disuguhi berbagai kegiatan dan atraksi.

Diantaranya Lomba Renang Selat Madura, Genderang Suling Gita Jala Taruna Kadet AAL, Terjun tempur Pasukan Khusus TNI AL beserta atraksi pertempuran singkat, bazar tanaman hias, slalom test dan demo perkumpulan sepeda motor, hiburan band dengan penyanyi Trio Macan.

Selain tontotanan tersebut, masyarakat juga dapat memanfaatkan jasa pengobatan alternatif untuk mengobati berbagai penyakit tanpa dipungut biaya apapun.



Sedangkan untuk masyarakat yang berminat mengikuti Lomba Renang Selat Madura, Panitia penyelenggara dalam hal ini Dinas Penyelamatan Bawah Air Koarmatim masih memberi kesempatan untuk mendaftarkan diri. Karena waktu penyelenggaraannya sudah dekat, peminat dapat menghubungi pesawat telp (031) 3201494, Hp.081703267545, 085850412565.




Berbagai kegiatan tersebut akan dipusatkan di Dermaga Madura, Koarmatim, Ujung, Surabaya. Mengingat letaknya yang cukup jauh dari jalan raya, maka Panitia Penyelenggara HUT TNI AL ke-62 yang diketuai oleh Kolonel Laut (P) Aan Kurnia memberi kemudahan kepada masyarakat yang tidak membawa kendaraan sendiri. Pihak penyelenggara m
enyediakan angkutan gratis berupa bus TNI AL. (penarmatim@yahoo.com) (gik/gik)













































































Jumat, 04 Desember 2009

Kimdonesia : Muallaf Remaja Dari Australia Cinta Indonesia


Mualaf bule cantik ini nama aslinya Kimberley warganegara Australia dan berdomisili di Queensland berumur 17 tahun dan pernah tinggal di Indonesia bersama orang tua yang menjadi expatriate PT. Gula Putih Mataram.

Kim atau nama panggilannya Kimi yang memiliki nama asli Kimerley menjadi mualaf pada bulan April 2008 yang lalu dan telah berganti nama menjadi Kamilah namun di komunitas youtube dikenal sebagai KimDonesia. Keceriaan Kimi dalam setiap videonya menjadi sebuah daya tarik tersendiri sehingga Kimi memiliki banyak teman diseluruh dunia khususnya dari Indonesia.

I miss Indonesia like craaazy. Beli tiket pesawat buat saya donk, biar bisa balik ke Indonesia lagi. Hahaha bercanda deh. Tapi... Kangen sama teman-teman disana.

Kimi atau Kamilah memiliki beberapa Blog antara lain di :
1) http://www.youtube.com/user/KimDonesia
2) http://myspace.com/chocoholic_kimmi
3) http://hellokimi.blogspot.com
4) http://profiles.friendster.com/kimiforsure

http://profiles.friendster.com/kimiforsure
"Terlalu sibuk jadi gw jarang bisa buka Friendster!! Maaf ya! Tapi gw lulus tgl 20, udah ga sabar."

Female, 17, Single
Interested In: Friends
Member Since: Oct 2006
Location: Bundaberg, Queensland, AU
Hometown: PT. Gula Putih Mataram, Lampung
Company: Sizzler Restaurant
Last Login: 2 days
helloKIMI's URL:
http://profiles.friendster.com/kimiforsure
"Proud to be Australian. Aku sering bikin video, banyak org di dunia ini suka lihat video2 nya. Kalau mau..."

=) Cewek Australia.
=) Stuck in the 70's.
=) Bisa berbahasa Indonesia.
=) Masih tinggal di Queensland (Australia Timur).
=) Suka nonton Sinetron Indonesia.
=) Pernah tinggal di PT. GPM, Lampung & pgn balik kesana lagi.
=) Kangen sm teman" yg ada di Indo.
=) Udah masuk agama Islam di bulan April 2008.
=) Masih di kelas 3 SMA. Lulus di November.
=) Mau kuliah taun depan utk menjadi guru B. Inggris.
=) Mau pindah ke PT. GPM lagi.
=) Hmm... Apa lagi?
=) Tidak ada Tuhan selain Allah.

Contact me:
Mau chatting? Add: kimi.mashimaro@hotmail.com

atau kim_jensen91@yahoo.com

Mau kirim e-mail? Kirim ke: kimjensen91@hiptop.com.au
Mau lihat Myspace saya? Add : www.myspace.com/chocoholic_kimmi
Mau baca blog saya? Lihat: http://hellokimi.blogspot.com

Who I Want to Meet:

Allah SWT.
Prophet Muhammad SAW.
Allah's messengers & angels.

And...

Iklan Mesin Kondom, Malaysia Negeri Penyokong Free Sex


Note : Lihatlah kenyataan di Malaysia ! Negeri Penyokong Free Sex !!!! Menjijikan !